0 Jika Yesus Sang Mesias Telah Memerdekakanmu

Oleh: Martin Simamora

Maka Kamu Telah Dimerdekakan Dari Perbudakan Dosa dan Penggembalaan Iblis 

Ketika seorang menjadi percaya kepada Yesus Sang Mesias, apakah dasar aktual dan ilahinya untuk sebegitu percayanya kepada dia, bahkan bagi manusia-manusia moderen dewasa ini, seperti saya ini? Apakah relevansi ruang dan waktu bagi saya kepada Dia, sehingga sabda Kristus harus ditaati  olehku pengikut Kristus kontemporer atau masa kini? Manusia moderen mengikuti kebenaran manusia purba dan primitif dibandingkan dengan pengajaran para guru dunia yang lebih maju, terdidik dan barangkali multi doktoral?

Yesus Sang Mesias sendiri pernah membicarakan dirinya terhadap para muridnya dalam relevansi ruang dan waktu, dalam sebuah pengunjukan betapa ia mahapenting dan mahapenentu atas kehidupan, bukan saja bagi para muridnya tetapi bagi dunia ini. Mari kita melihat sejumlah perkataan atau ucapan atau logos atau firman atau sabda Sang Mesias berikut ini:

“Maka Yesus berkata pula kepada orang banyak, kata-Nya: "Akulah terang dunia; barangsiapa mengikut Aku, ia tidak akan berjalan dalam kegelapan, melainkan ia akan mempunyai terang hidup."- Yohanes 8:12

0 Tinjauan:Pengajaran Pdt.Erastus Sabdono Tentang Corpus Delicti (40/40)

Oleh: Martin Simamora

Sepuluh Bagian Keempat
Mereka Akan Berperang Melawan Anak Domba Sampai Segala Firman Allah Telah Digenapi

(Lebih dulu di “Bible Alone”-Rabu, 15 September 2016- telah diedit dan dikoreksi)

After this I saw four angels standing on the four corners of the earth , holding the four winds of the earth , to not blow on the earth, neither the sea, nor on any tree . 2 And I saw another angel ascending from the rising sun , having the seal of the living God : and he cried with a loud voice to the four angels who had been given power to harm earth and sea , 3 Saying, hurt not the earth, neither the sea, nor the trees , till we have sealed in the foreheads of the servants of our God- Rev 7:1-3

Bacalah lebih dulu: “bagian 39


Pada dasarnya ada 2  yang menyatakan di dunia ini apakah tujuan atau agenda Allah atas manusia-manusia di duniabiarlah gandum dan lalang tumbuh bersamaini agar dilakukan, ditaati dan dihidupi hingga kesudahan hidupnya. Mari kita perhatikan 2 yang menyatakannya:

Pertama: Yesus Sang Mesias:
Dalam hal inilah Bapa-Ku dipermuliakan, yaitu jika kamu berbuah banyak dan dengan demikian kamu adalah murid-murid-Ku”- Yohanes 15:18 [juga lihat: Matius 5:16; Yohanes 8:31; 2 Yohanes 1:9]


Kedua: Roh Kudus Sang Penolong:
Dan kalau Ia datang, Ia akan menginsafkan dunia akan dosa, kebenaran dan penghakiman; akan dosa, karena mereka tetap tidak percaya kepada-Ku; akan kebenaran, karena Aku pergi kepada Bapa dan kamu tidak melihat Aku lagi; akan penghakiman, karena penguasa dunia ini telah dihukum.”- Yohanes 16:8-11

Ia akan memuliakan Aku, sebab Ia akan memberitakan kepadamu apa yang diterimanya dari pada-Ku”- Yohanes 16:14

Segala sesuatu yang Bapa punya, adalah Aku punya; sebab itu Aku berkata: Ia akan memberitakan kepadamu apa yang diterimanya dari pada-Ku."-Yohanes 16:15
Keduanya memang diutus oleh Bapa untuk datang ke dalam dunia ini (Yesus Sang Mesias: Yohanes 6:38; Yohanes 3:17; Yohanes 4:34; Yohanes 5:30; Yohanes  6:29; Yohanes 6:42; Yohanes 6;57; Yohanes 16:5- juga lihat: Ibrani 1:6; Ibrani 10:5; Roh Kudus Sang Penolong: Yohanes 14:16-17; Yohanes 14:26; Yohanes 15:26; Kisah Para Rasul 1:4) untuk berbicara atau bersabda bagi dunia agar dipercaya, diterima dan ditaati sebagai kebenaran abadi dan kekal. Kekal sebab baik Anak dan Roh Kudus adalah kekal; Anak kekal adanya dan bersama-sama dengan Bapa sepemerintahan dan saling mengasihi satu sama lain dan memiliki kehormatan yang sama satu sama lainnya (Yohanes 6:62; Yohanes 15:9; Yohanes 5:20; Yohanes 5:21; Yohanes 5:22-23; Yohanes 5:26) dan demikian juga dengan Roh Kudus!


Karena itulah, sebagaimana baik Anak dan Roh Kudus tak pernah sama sekali menyatakan kebenaran sebagaimana pada konsepsi yang diajukan oleh pendeta Dr. Erastus Sabadono: bahwa Allah bercelah di hadapan iblis terkait pembuktian Corpus Delicti, maka siapakah manusia yang dapat berdiri dan melawan sabda yang diucapkan baik Anak dan Roh Kudus sebagaimana dikehendaki oleh Bapa?

0 Tinjauan:Pengajaran Pdt.Erastus Sabdono Tentang Corpus Delicti (39/40)

Oleh: Martin Simamora

Sepuluh Bagian Keempat
Hidup Baru Telah Memampukan Kita Menjadi Corpus Delicti atau Barang Bukti Yang Menunjukan Sang Mesias Telah Membinasakan Perhambaan Iblis Atas Diri Kita

(Lebih dulu di “Bible Alone”-Selasa, 14 September 2016- telah diedit dan dikoreksi)



Bacalah lebih dulu: “bagian 38
  
Apa yang membentuk setiap pribadi-pribadi yang mengaku pengikut-pengikut Kristus bukanlah dirinya sendiri, dalam arti: ia tidak berkuasa sama sekali atas pemerintahan kerajaan maut dan dalam perbudakan abadi sehingga membutuhkan Juruselamat sebagai pembebas dari realitas tersebut. Realitas ini bukan sekedar soal topikal yang dikreasi atau diciptakan berdasarkan perenungan atau introspeksi para rasul yang merujukan pada pengalaman masing-masing para rasul; realitas ini memang apa yang memang memerintah dunia manusia secara totalitas. Itulah sebabnya, pada seluruh bagian  apa yang sekarang kita kenal sebagai perjanjian baru, kita akan menemukan banyak sekali sebutan yang menunjukan bahwa para pengikut Kristus adalah setiap orang yang memang telah mengalami pembebasan dari pemerintahan iblis dan maut. Pembebasan  dan dibebaskannya setiap pengikut Kristus pada pondasinya adalah kasih Allah yang begitu besar akan dunia ini:” Karena begitu besar kasih Allah akan dunia ini, sehingga Ia telah mengaruniakan Anak-Nya yang tunggal, supaya setiap orang yang percaya kepada-Nya tidak binasa, melainkan beroleh hidup yang kekal” (Yohanes 3:16) yang berhadapan dengan realitas semua manusia yang dikunjunginya: “Terang telah datang ke dalam dunia, tetapi manusia lebih menyukai kegelapan dari pada terang” (Yohanes 3;19) yang lebih lanjut dinyatakan Yesus sebagai berakar pada keterbudakan manusia pada iblis: “Apakah sebabnya kamu tidak mengerti bahasa-Ku? Sebab kamu tidak dapat menangkap firman-Ku. Iblislah yang menjadi bapamu dan kamu ingin melakukan keinginan-keinginan bapamu” (Yohanes 8:43-44). Yesus Sang Mesias telah datang memang bukan saja untuk menyatakan kasih Allah yang begitu besar tetapi juga menyatakan dirinya sebagai Yang berkuasa untuk:

-menyatakan pekerjaan-pekerjaan jahat iblis pemerintahan maut atas dunia: “Dunia tidak dapat membenci kamu, tetapi ia membenci Aku, sebab Aku bersaksi tentang dia, bahwa pekerjaan-pekerjaannya jahat” (Yohanes 7:7)


-mengHakimi dan melemparkan pemerintahan maut atau penguasa dunia ini: “Sekarang berlangsung penghakiman atas dunia ini: sekarang juga penguasa dunia ini akan dilemparkan ke luar” (Yohanes 12:31)


Hal ini, soal realitas manusia-manusia yang dibebaskan  oleh Sang Pembebas, akan nampak begitu jelas pada segenap aspek kehidupan umat tebusan Kristus berdasarkan penggenapan hukum Taurat dan kitab para nabi. Sehingga memang menunjukan bahwa tujuan kedatangan Yesus Sang Mesias  datang ke dalam dunia ini dan apakah tujuan kehidupan setiap orang yang mengaku pengikut Kristus , serta juga apakah isi berita dan tujuan pemberitaan injil Kristus kepada dunia ini, dengan demikian, tak ada sama sekali mengenai Allah bercelah di hadapan iblis terkait pembuktian corpus delicti yang penanggulangannya harus diadakan oleh Allah melalui penciptaan manusia.

0 Tinjauan:Pengajaran Pdt.Erastus Sabdono Tentang Corpus Delicti (38/40)

Oleh: Martin Simamora

Sepuluh Bagian Keempat
Hidup Baru Telah Memampukan Kita Menjadi Corpus Delicti atau Barang Bukti Yang Menunjukan Sang Mesias Telah Membinasakan Perhambaan Iblis Atas Diri Kita

(Lebih dulu di “Bible Alone”-Senin, 13 September 2016- telah diedit dan dikoreksi)


Bacalah lebih dulu: “bagian 37

Pembebasan oleh Sang Kristus dengan demikian adalah sebuah pembebasan yang menciptakan kehidupan  baru bagi manusia beriman itu, sekaligus ia menghasilkan pada dirinya kehidupan baru berdasarkan pembebasan dari maut dan dosa. Dalam hal ini, menjadi begitu jelas, pembentukan kehidupan baru setiap pengikut Kristus bukan sama sekali pembangunan karakter agar menjadi  atau mencapai sebuah standard moralitas  tertentu sehingga karakternya kemudian dapat ber-ilahi. Mengapa demikian? Sebab dasar seorang anak Tuhan membentuk kehidupan baru bagi kemanusiaanya adalah Yesus yang membebaskannya dari perbudakan maut, bukan pembangunan karakter ilahi yang diperjuangkan hingga mati untuk diharapkan menghasilkan pembebasan dari perhambaan maut atau dosa.


Mari kita memperhatikan sebuah nasihat hidup baru yang diajarkan kepada jemaat Efesus berikut ini untuk memahaminya:

“Sebab itu kukatakan dan kutegaskan ini kepadamu di dalam Tuhan: Jangan hidup lagi sama seperti orang-orang yang tidak mengenal Allah dengan pikirannya yang sia-sia dan pengertiannya yang gelap, jauh dari hidup persekutuan dengan Allah, karena kebodohan yang ada di dalam mereka dan karena kedegilan hati mereka. Perasaan mereka telah tumpul, sehingga mereka menyerahkan diri kepada hawa nafsu dan mengerjakan dengan serakah segala macam kecemaran. Tetapi kamu bukan demikian. Kamu telah belajar mengenal Kristus. Karena kamu telah mendengar tentang Dia dan menerima pengajaran di dalam Dia menurut kebenaran yang nyata dalam Yesus, yaitu bahwa kamu, berhubung dengan kehidupan kamu yang dahulu, harus menanggalkan manusia lama, yang menemui kebinasaannya oleh nafsunya yang menyesatkan, supaya kamu dibaharui di dalam roh dan pikiranmu, dan mengenakan manusia baru, yang telah diciptakan menurut kehendak Allah di dalam kebenaran dan kekudusan yang sesungguhnya. Karena itu buanglah dusta dan berkatalah benar seorang kepada yang lain, karena kita adalah sesama anggota. Apabila kamu menjadi marah, janganlah kamu berbuat dosa: janganlah matahari terbenam, sebelum padam amarahmu dan janganlah beri kesempatan kepada Iblis. Orang yang mencuri, janganlah ia mencuri lagi, tetapi baiklah ia bekerja keras dan melakukan pekerjaan yang baik dengan tangannya sendiri, supaya ia dapat membagikan sesuatu kepada orang yang berkekurangan. Janganlah ada perkataan kotor keluar dari mulutmu, tetapi pakailah perkataan yang baik untuk membangun, di mana perlu, supaya mereka yang mendengarnya, beroleh kasih karunia. Dan janganlah kamu mendukakan Roh Kudus Allah, yang telah memeteraikan kamu menjelang hari penyelamatan. Segala kepahitan, kegeraman, kemarahan, pertikaian dan fitnah hendaklah dibuang dari antara kamu, demikian pula segala kejahatan. Tetapi hendaklah kamu ramah seorang terhadap yang lain, penuh kasih mesra dan saling mengampuni, sebagaimana Allah di dalam Kristus telah mengampuni kamu.- Efesus 4:17-32


Perhatikan, apapun wujud kehidupan atau perbuatan baik dan apa yang kita sebut sebagai “berkarakter ilahi” akan senantiasa berpondasi pada apakah seseorang itu mengenal Allah yang hidup dan benar di dalam Yesus Kristus, ataukah ia tidak: "kamu telah belajar mengenal Allah."


Jadi bukan sebaliknya, bahwa jikalau seseorang itu memiliki karakter yang mulia dan berperilaku baik maka itu merupakan bukti bahwa orang tersebut hidup berkenan bagi Allah, tak peduli apakah pada orang itu sendiri merasa perlu untuk menilai penting untuk mengenali Allah demi sekedar bermoral baik sehingga ia menjadi manusia yang baik dan berkarakter yang disebut "ilahi??"

0 Tinjauan:Pengajaran Pdt.Erastus Sabdono Tentang Corpus Delicti (37/40)

Oleh: Martin Simamora

Sepuluh Bagian Keempat
Yesus Sang Mesias Menyajikan Corpus Delictinya Atau Barang Bukti Yang Menunjukan Bahwa Ia datang Untuk Untuk Membebaskan Manusia Dari Perhambaan Maut

(Lebih dulu di “Bible Alone”-Jumat, 10 September 2016- telah diedit dan dikoreksi)
 
Saint Thomas Putting his Finger on Christ's Wound
Bacalah lebih dulu: “bagian 36

Oleh karena itulah, sebagaimana telah Yesus sabdakan maka demikianlah para rasul mengajarkan relasi antara Yesus Sang Mesias terhadap setiap anak-anak Allah berdasarkan atau berpondasi pada  realitas Yesus Kristus adalah penakluk iblis beserta kerajaannya dan pembebas  manusia yang menjadi anak-anak Allah. Perhatikanlah sejumlah pengajaran yang disampaikan oleh para rasul Kristus berikut ini:

 “Lalu mulailah Petrus berbicara, katanya: "Sesungguhnya aku telah mengerti, bahwa Allah tidak membedakan orang. Setiap orang dari bangsa manapun yang takut akan Dia dan yang mengamalkan kebenaran berkenan kepada-Nya. Itulah firman yang Ia suruh sampaikan kepada orang-orang Israel, yaitu firman yang memberitakan damai sejahtera oleh Yesus Kristus, yang adalah Tuhan dari semua orang. Kamu tahu tentang segala sesuatu yang terjadi di seluruh tanah Yudea, mulai dari Galilea, sesudah baptisan yang diberitakan oleh Yohanes, yaitu tentang Yesus dari Nazaret: bagaimana Allah mengurapi Dia dengan Roh Kudus dan kuat kuasa, Dia, yang berjalan berkeliling sambil berbuat baik dan menyembuhkan semua orang yang dikuasai Iblis, sebab Allah menyertai Dia. Dan kami adalah saksi dari segala sesuatu yang diperbuat-Nya di tanah Yudea maupun di Yerusalem; dan mereka telah membunuh Dia dan menggantung Dia pada kayu salib. Yesus itu telah dibangkitkan Allah pada hari yang ketiga, dan Allah berkenan, bahwa Ia menampakkan diri, bukan kepada seluruh bangsa, tetapi kepada saksi-saksi, yang sebelumnya telah ditunjuk oleh Allah, yaitu kepada kami yang telah makan dan minum bersama-sama dengan Dia, setelah Ia bangkit dari antara orang mati. Dan Ia telah menugaskan kami memberitakan kepada seluruh bangsa dan bersaksi, bahwa Dialah yang ditentukan Allah menjadi Hakim atas orang-orang hidup dan orang-orang mati. Tentang Dialah semua nabi bersaksi, bahwa barangsiapa percaya kepada-Nya, ia akan mendapat pengampunan dosa oleh karena nama-Nya. Ketika Petrus sedang berkata demikian, turunlah Roh Kudus ke atas semua orang yang mendengarkan pemberitaan itu. "- Kisah Para Rasul 10:34-44


Pemberitaan injil  yang dilakukan para rasul adalah berdasarkan apa yang dikatakan dan dilakukan oleh Yesus: “kami adalah saksi dari segala sesuatu yang diperbuat-Nya,” yang mana didalamnya mencakup:” Dia, yang berjalan berkeliling sambil berbuat baik dan menyembuhkan semua orang yang dikuasai Iblis” dan “pengampunan dosa berdasarkan diri  Yesus –nama-Nya. Pemberitaan oleh para rasul Kristus dalam sebuah relasi yang begitu khusus dan mulia antara para rasul dengan Yesus Sang Mesias mereka dan hanya dialami oleh mereka, yaitu: perjumpaan dengan Yesus yang telah menaklukan maut: “Yesus itu telah dibangkitkan Allah pada hari yang ketiga, dan Allah berkenan, bahwa Ia menampakkan diri, bukan kepada seluruh bangsa, tetapi kepada saksi-saksi, yang sebelumnya telah ditunjuk oleh Allah, yaitu kepada kami yang telah makan dan minum bersama-sama dengan Dia” merupakan kebenaran yang  telah begitu lama disaksikan para nabi sejak dahulu.


Demikian juga dengan ini:

Anak-anakku, janganlah membiarkan seorangpun menyesatkan kamu. Barangsiapa yang berbuat kebenaran adalah benar, sama seperti Kristus adalah benar; barangsiapa yang tetap berbuat dosa, berasal dari Iblis, sebab Iblis berbuat dosa dari mulanya. Untuk inilah Anak Allah menyatakan diri-Nya, yaitu supaya Ia membinasakan perbuatan-perbuatan Iblis itu. Setiap orang yang lahir dari Allah, tidak berbuat dosa lagi; sebab benih ilahi tetap ada di dalam dia dan ia tidak dapat berbuat dosa, karena ia lahir dari Allah.- 1 Yohanes 3:6-8


Karena anak-anak itu adalah anak-anak dari darah dan daging, maka Ia juga menjadi sama dengan mereka dan mendapat bagian dalam keadaan mereka, supaya oleh kematian-Nya Ia memusnahkan dia, yaitu Iblis, yang berkuasa atas maut; dan supaya dengan jalan demikian Ia membebaskan mereka yang seumur hidupnya berada dalam perhambaan oleh karena takutnya kepada maut.- Ibrani 2:14-15



Relasi langsung yang dimiliki dan dibangun oleh Yesus terhadap anak-anak Allah,pondasinya--setelah ia bangkit dari antara orang mati--adalah: pada kematian-Nya, berupa Ia telah:

0 Tinjauan:Pengajaran Pdt.Erastus Sabdono Tentang Corpus Delicti (36/40)

Oleh: Martin Simamora

Sepuluh Bagian Keempat
Dengan Jalan Demikian Allah Telah Menggenapkan Apa Yang Telah Difirmankan-Nya Dahulu

(Lebih dulu di “Bible Alone”-Kamis, 9 September 2016- telah diedit dan dikoreksi)

Bacalah lebih dulu: “bagian 35

Jika semua mau memperhatikan  dua tabel pertama dan satu tabel lainnya, maka begitu jelas terlihat apakah yang Yesus Sang Mesias miliki dan apakah yang tak dimiliki manusia dalam sebuah takaran yang tak dapat diukurkan oleh manusia. Sebab, siapakah yang sanggup menakarkan apa yang dimiliki Yesus menjadi satuan-satuan ukur yang dapat diupayakan manusia sehingga juga dimiliki? Dalam cara yang begitu gamblang, Yesus telah menunjukan “siapakah ia” dan “apakah tujuannya datang ke dalam dunia ini” dalam sabda dan kuasa penuh otoritas yang menempatkan setiap manusia adalah hamba-hamba ketakberdayaan pada apa yang paling tidak diinginkannya: maut. Tentu ini memang benar-benar otentik, misalkan saja:


Ada seorang datang kepada Yesus, dan berkata: "Guru, perbuatan baik apakah yang harus kuperbuat untuk memperoleh hidup yang kekal?"- Matius 19:16

 Atau

Karena roti yang dari Allah ialah roti yang turun dari sorga dan yang memberi hidup kepada dunia." Maka kata mereka kepada-Nya: "Tuhan, berikanlah kami roti itu senantiasa."- Yohanes 6:33-34


Kata perempuan itu kepada-Nya: "Tuhan, berikanlah aku air itu, supaya aku tidak haus dan tidak usah datang lagi ke sini untuk menimba air."- Yohanes 4:15


Yang mana pada ketiga peristiwa di atas tersebut, mengangkat pertanyaan terbesar dan terpenting bagi manusia: apakah yang harus kuperbuat untuk memperoleh hidup kekal?


Pertanyaan yang menjadi jembatan emas bagi terbangunnya sebuah relasi bagi manusia terhadap Yesus Sang Mesias, dimana pada “jembatan emas yang ada karena Yesus,” Yesus adalah jalan sekaligus tujuan tunggal untuk tempat bertanya dan sumber untuk menerima jawaban kebenaran pasti yang berkenan pada Allah. Ketika Yesus Sang Mesias telah menjadi salah satu rujukan diantara para rabi atau guru-guru agama bagi manusia untuk bertanya, akankah Yesus memberikan jawaban yang merupakan salah satu dari banyak jawaban di antara guru-guru agama Yahudi? Akankah Yesus Sang Mesias memberikan semacam racikan moralitas dan perbuatan-perbuatan baik yang akan mengisi dan memberikan bobot aktual pada kehidupan  rohani dan keberimanan mereka yang berporos pada pembangunan diri, terlepas dari Yesus Sang Mesias?

0 Tinjauan:Pengajaran Pdt.Erastus Sabdono Tentang Corpus Delicti (35/40)

Oleh: Martin Simamora

Sepuluh Bagian Keempat
Sebagaimana Bapa Demikianlah Anak

 (Lebih dulu di “Bible Alone”-Selasa, 7 September 2016- telah diedit dan dikoreksi)



Bacalah lebih dulu: “bagian 34”  

Karena itulah apa yang diucapkan dan dikerjakannya memang benar-benar sebagaimana disabdakannya  yang menggambarkan dan menunjukan kepada dunia akan siapakah dirinya dan  apakah tujuannya datang kedalam dunia ini.


Berikut ini adalah penjelasan panjang mengenai Yesus olehnya sendiri kepada orang-orang Yahudi yang berusaha membunuhnya:


Tetapi Ia berkata kepada mereka: "Bapa-Ku bekerja sampai sekarang, maka Akupun bekerja juga." Sebab itu orang-orang Yahudi lebih berusaha lagi untuk membunuh-Nya, bukan saja karena Ia meniadakan hari Sabat, tetapi juga karena Ia mengatakan bahwa Allah adalah Bapa-Nya sendiri dan dengan demikian menyamakan diri-Nya dengan Allah. Maka Yesus menjawab mereka, kata-Nya:
"Aku berkata kepadamu, sesungguhnya Anak tidak dapat mengerjakan sesuatu dari diri-Nya sendiri, jikalau tidak Ia melihat Bapa mengerjakannya; sebab apa yang dikerjakan Bapa, itu juga yang dikerjakan Anak. Sebab Bapa mengasihi Anak dan Ia menunjukkan kepada-Nya segala sesuatu yang dikerjakan-Nya sendiri, bahkan Ia akan menunjukkan kepada-Nya pekerjaan-pekerjaan yang lebih besar lagi dari pada pekerjaan-pekerjaan itu, sehingga kamu menjadi heran. Sebab sama seperti Bapa membangkitkan orang-orang mati dan menghidupkannya, demikian juga Anak menghidupkan barangsiapa yang dikehendaki-Nya. Bapa tidak menghakimi siapapun, melainkan telah menyerahkan penghakiman itu seluruhnya kepada Anak, supaya semua orang menghormati Anak sama seperti mereka menghormati Bapa. Barangsiapa tidak menghormati Anak, ia juga tidak menghormati Bapa, yang mengutus Dia. Aku berkata kepadamu: Sesungguhnya barangsiapa mendengar perkataan-Ku dan percaya kepada Dia yang mengutus Aku, ia mempunyai hidup yang kekal dan tidak turut dihukum, sebab ia sudah pindah dari dalam maut ke dalam hidup. Aku berkata kepadamu: Sesungguhnya saatnya akan tiba dan sudah tiba, bahwa orang-orang mati akan mendengar suara Anak Allah, dan mereka yang mendengarnya, akan hidup. Sebab sama seperti Bapa mempunyai hidup dalam diri-Nya sendiri, demikian juga diberikan-Nya Anak mempunyai hidup dalam diri-Nya sendiri. Dan Ia telah memberikan kuasa kepada-Nya untuk menghakimi, karena Ia adalah Anak Manusia. Janganlah kamu heran akan hal itu, sebab saatnya akan tiba, bahwa semua orang yang di dalam kuburan akan mendengar suara-Nya, dan mereka yang telah berbuat baik akan keluar dan bangkit untuk hidup yang kekal, tetapi mereka yang telah berbuat jahat akan bangkit untuk dihukum. Aku tidak dapat berbuat apa-apa dari diri-Ku sendiri; Aku menghakimi sesuai dengan apa yang Aku dengar, dan penghakiman-Ku adil, sebab Aku tidak menuruti kehendak-Ku sendiri, melainkan kehendak Dia yang mengutus Aku. Kalau Aku bersaksi tentang diri-Ku sendiri, maka kesaksian-Ku itu tidak benar; ada yang lain yang bersaksi tentang Aku dan Aku tahu, bahwa kesaksian yang diberikan-Nya tentang Aku adalah benar. Kamu telah mengirim utusan kepada Yohanes dan ia telah bersaksi tentang kebenaran; tetapi Aku tidak memerlukan kesaksian dari manusia, namun Aku mengatakan hal ini, supaya kamu diselamatkan. Ia adalah pelita yang menyala dan yang bercahaya dan kamu hanya mau menikmati seketika saja cahayanya itu. Tetapi Aku mempunyai suatu kesaksian yang lebih penting dari pada kesaksian Yohanes, yaitu segala pekerjaan yang diserahkan Bapa kepada-Ku, supaya Aku melaksanakannya. Pekerjaan itu juga yang Kukerjakan sekarang, dan itulah yang memberi kesaksian tentang Aku, bahwa Bapa yang mengutus Aku. Bapa yang mengutus Aku, Dialah yang bersaksi tentang Aku. Kamu tidak pernah mendengar suara-Nya, rupa-Nyapun tidak pernah kamu lihat, dan firman-Nya tidak menetap di dalam dirimu, sebab kamu tidak percaya kepada Dia yang diutus-Nya. Kamu menyelidiki Kitab-kitab Suci, sebab kamu menyangka bahwa oleh-Nya kamu mempunyai hidup yang kekal, tetapi walaupun Kitab-kitab Suci itu memberi kesaksian tentang Aku, namun kamu tidak mau datang kepada-Ku untuk memperoleh hidup itu. Aku tidak memerlukan hormat dari manusia. Tetapi tentang kamu, memang Aku tahu bahwa di dalam hatimu kamu tidak mempunyai kasih akan Allah. Aku datang dalam nama Bapa-Ku dan kamu tidak menerima Aku; jikalau orang lain datang atas namanya sendiri, kamu akan menerima dia. Bagaimanakah kamu dapat percaya, kamu yang menerima hormat seorang dari yang lain dan yang tidak mencari hormat yang datang dari Allah yang Esa?  Jangan kamu menyangka, bahwa Aku akan mendakwa kamu di hadapan Bapa; yang mendakwa kamu adalah Musa, yaitu Musa, yang kepadanya kamu menaruh pengharapanmu. Sebab jikalau kamu percaya kepada Musa, tentu kamu akan percaya juga kepada-Ku, sebab ia telah menulis tentang Aku. Tetapi jikalau kamu tidak percaya akan apa yang ditulisnya, bagaimanakah kamu akan percaya akan apa yang Kukatakan?"- Yohanes 5:17-47


Terpenting apa yang paling menjadi kerisauan orang-orang Yahudi adalah apakah penjelasan Yesus tentangnya sendiri yang berbunyi “Allah adalah Bapanya sendiri” telah menunjukan sebuah jati diri pada Yesus  dalam cara yang mustahil untuk diterima karena secara gamblang menyatakan kesamaan Yesus Sang Mesias dengan Allah sendiri. Dan itu bukan sebuah asumsi atau semacam kesalahpahaman antara Yesus dengan orang-orang Yahudi, sebab pada penjelasan selanjutnya, Yesus justru mengotentikan relasi dirinya dengan Allah tepat pada apa yang disabdakan dan apa yang dikerjakannya dalam perkataan dan pembuktian yang menunjukan sekalipun ia manusia tetapi ia adalah sama dengan Allah tanpa sebuah kebedaan derajat yang bagaimanapun pada kuasa dan otoritas yang terletak pada mulutnya atau perkataannya atau instruksinya atau sabdanya [itu sebabnya rasul Yohanes pada pembukaan injilnya, mengenai Yesus, telah menuliskan: “Pada mulanya adalah Firman; Firman itu bersama-sama dengan Allah dan Firman itu adalah Allah”]. Dan ia tetap adalah Sang Firman yang bersabda kepada semua manusia!

P O P U L A R - "Last 7 days"